Monday, September 3, 2012

0 Tukar Bendera: Pegawai Anwar Bongkar Rahsia Agenda Jahat BERSIH & PKR


Bermula dengan provokasi mengibarkan bendera ‘Sang Saka Bangsa’ pada malam ambang Kemerdekaan ke-55 di Dataran Merdeka anjuran Janji Demokrasi yang digerakkan oleh inner circe BERSIH, akhirnya membuka dimensi baru matlamat akhir mereka.

BERSIH pula sudah diketahui umum berketuakan Datuk Seri Anwar Ibrahim, Ketua Umum PKR.

Mungkin, jika Pakatan Rakyat (PR) menang dalam Pilihanraya Umum ke-13 (PRU 13), itulah yang bakal mereka lakukan, pertama sambut kemerdekaan dengan menukar bendera baru, dari Jalur Gemilang kepada Sang Saka Bangsa dan kedua, seperti yang disebut Datuk Dr Hassan Ali, mereka mungkin akan menukar sistem pemerintahan negara dari sistem Raja Berpelembagaan kepada sistem Republik.

Sepatutnya tidak perlu sambutan ambang Kemerdekaan anjuran inner circe BERSIH itu dicemari dengan insiden mengibarkan bendera Sang Saka Bangsa dan jika benar sekadar mahu pilihanraya bersih dan adil cukup sekadar mengibarkan bendera Jalur Gemilang.

Kesungguhan pegawai Anwar mempertahankan pengibaran bendera Sang Saka Bangsa menyerlahkan lagi matlamat itu.

Najwan Halimi, pegawai Anwar untuk tugas sebagai penasihat ekonomi Selangor selain mempertahankan bendera Sang Saka Bangsa dalam masa sama menggambarkan dirinya adalah individu yang bertanggungjawab mempopularkan rekabentuk corak bendera baru menggantikan bendera Jalur Gemilang itu.

Dia mendakwa telah mempopularkannya seawal tahun 2007 lagi.

““Dengan penuh kesedaran dan keinsafan, sebagai seorang warga negara Malaysia yang berdaulat, dengan mendukung semangat Nusantara, saya persembahkan design terbaru bendera Malaysia bagi menggantikan Jalur Gemilang bernama Sang Saka Malaya,” kata Najwan di laman peribadinya, najwanhalimi.com. Baca lagi...

0 comments:

 

POLITIK HARIAN Copyright © 2013 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates