Friday, February 1, 2013

0 Pemimpin PAS Boleh Membaca Niat Seseorang?



Assalamualaikum. Saya ada terbaca baru-baru ini di dalam Facebook Ketua Pemuda PAS, Nasaruddin Hassan Tantawi yang mana dia mengatakan: “Ziarah Hamas melalui pintu depan tetapi membuat hubungan intim dengan Israel melalui pintu belakang adalah merupakan satu sikap hipokrit tahap durjana”. Sebenarnya kenyataan ini ditujukan kepada lawatan Perdana Menteri ke Gaza. Bagaimana kita melihat masalah ini?

Jawapan:
Niat adalah pekerjaan hati. Ibnu al-Qayyim mengatakan dalam bukunya Ighatsatu allahafan (1/136): “Tempat niat adalah di dalam hati dan tidak berhubungan dengan lisan sama sekali.” Ini menjelaskan bahawa niat seseorang tidak boleh diketahui secara pasti. Pekerjaan jasmani seperti tangan dan kaki, boleh dilihat dengan mata, tetapi gerak hati iaitu niat, tidak ada seorang manusia pun yang mampu mengetahui, tanpa izin Allah. Sementara itu, manusia yang diberi izin oleh Allah hanyalah nabi.

Ingin saya bawa kisah yang diriwayatkan oleh Umar Al Khattab mengenai bagaimana Jibril datang berjumpa Nabi lalu bertanya mengenai empat perkara iaitu Islam, iman dan ihsan. Terakhir adalah soalan mengenai bilakah terjadi kiamat. Nabi menjawab: “Orang yang ditanya tidaklah lebih tahu daripada penanya,” kemudian Jibril pun bertanya apakah tanda-tanda kiamat. (Riwayat Muslim, no:10).

Daripada peristiwa yang dikenal sebagai hadis Jibril ini, ulama Ahli Sunnah menyimpulkan bahawa: “Sama ada manusia mahupun malaikat, tidak mengetahui hal ghaib, lalu jika ada manusia yang mengaku mengetahui perkara ghaib, maka dia telah menyalahi ajaran Allah Taala serta petunjuk Rasulullah SAW”. (lihat Fatwa al-Syeikh Abdul ‘Aziz bin Baaz, Nuur ‘ala al-Darb no:18068)

Hal ini sesuai dengan firman Allah yang bermaksud: “Katakanlah tiada sesiapapun yang mengetahui hal ghaib di langit dan di bumi melainkan Allah.” (surah al-Naml: 65)

Sikap diajarkan Nabi
Umat Islam hanya diperintah untuk menghukum manusia secara zahir. Oleh sebab itu semua sahabat melakukannya secara zahir. Hanya Huzaifah Al Yaman saja yang menyimpan senarai nama kaum munafik, itupun diberitahu oleh Rasulullah SAW.

Jadi saya menilai saudara daripada zahir, lalu saya percaya bahawa saudara ikhlas bertanyakan soalan. Inilah sikap yang Nabi ajarkan, optimis dan berbaik sangka, bukan melakukan bacaan minda atau ‘mind reading’ serta buruk sangka, iaitu ‘su’uz dzan’. Dalam ilmu psikologi dan komunikasi, dua perbuatan tadi adalah terlarang. Malah dalam Islam ia adalah haram.

Menariknya dalam sebuah peperangan, Usamah Bin Zaid – (cucu angkat yang menjadi kesayangan nabi) membunuh seorang askar musuh walaupun askar itu sudah bersyahadah tatkala pedangnya terjatuh. Tetapi Usamah berfikir bahawa tentera itu hanyalah melakukan helah kerana takut dibunuh. Ketika Rasulullah mengetahui hal ini, maka Baginda berkata: “Tidakkan engkau belah dadanya dan lihat jantungnya?” (riwayat Muslim, no:95)

Justeru, saya ingin bertanya kepada semua manusia yang sudah boleh membaca niat seseorang, apakah kita ini lebih mulia daripada Usamah bin Zaid? Seorang pemuda yang membesar di dalam rumah Rasulullah SAW, diajar dan dididik oleh Baginda. Selalu dibawa membonceng di atas unta bersama-sama.

Kalaulah Usamah bin Zaid, pemuda yang tumbuh daripada ilmu dan tarbiah Nabi pun tidak dapat membaca niat manusia, apakah Ketua Pemuda PAS mampu membaca niat Perdana Menteri? Ini sungguh luar biasa.

Jawapan di tangan Nasaruddin

Sekiranya Ketua Pemuda PAS sudah dapat melihat gerak hati manusia, ingin saya bertanya kepada beliau, siapakah pemimpin PAS yang menganut Syiah dan mengamalkan taqiyah? Taqiyah adalah antara dasar agama Syiah. Dalam bahasa moden disebut sebagai hipokrasi.

Tetapi kita boleh buat tekaan bahawa beliau tidak akan menjawab sebaliknya akan membangkitkan isu lain. Sekiranya beliau bertanya kepada saya, maka saya akan jawab: “Kita tidak menerima Syiah. Kalau ada yang menyusup masuk secara senyap-senyap, itu di luar pengetahuan kita, lagipun kita tidak pandai membaca gerak hati nurani manusia.”

Ketiga, saya tidak tahu apakah Malaysia memiliki hubungan diplomatik dengan Israel tetapi yang pasti Tehran memiliki hubungan dua hala dengan Tel Aviv. Iran adalah negara yang dijadikan idola oleh banyak tokoh PAS, termasuk Mat Sabu. Harakah selalu memuji Iran dan Khomeini. Malah pernah dikhabarkan bahawa salah satu parti pakatan pembangkang memiliki hubungan dengan Singapura dan Israel. Umum mengetahui bahawa Singapura adalah sekutu Israel.

Pernah pada masa lalu Penasihat PKR menyatakan secara terbuka untuk mempertahankan kedaulatan Israel. Sementara hubungan atau sokongan Kerajaan Malaysia kepada Israel tidak dapat dipastikan secara jelas walhal kerajaan menafikan segala tuduhan terbabit. Seandainya spekulasi yang tidak dapat dipastikan kesahihannya ini diistilahkan sebagai pintu belakang, pasti ucapan Penasihat PKR di Wall Street Journal adalah pintu hadapan.

Lalu apakah yang akan dikatakan oleh Ketua Pemuda PAS kepada Penasihat PKR yang menggunakan pintu hadapan? Semoga Ustaz Nasaruddin akan memberi jawapan yang akan merungkai dua persoalan di atas.

Oleh: Dr Fathul Bari Mat Jahya


0 comments:

 

POLITIK HARIAN Copyright © 2013 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates