Wednesday, March 13, 2013

2 Panglima Tentera Darat: "Kami Bertempur Dengan Pengganas Sebenar, Bukan Sandiwara"


Panglima Tentera Darat Jeneral Tan Sri Zulkifli Zainal Abidin menegaskan pasukan keselamatan bertempur dengan pengganas sebenar dan bukan satu sandiwara sebagaimana yang dicanangkan segelintir pihak yang tidak bertanggungjawab.

"Saya tidak faham jika orang kata sandiwara. Nyawa dipertaruhkan... kami menghadapi musuh sebenar dan bukan lakonan.


"Dua anggota tentera dan lapan anggota polis terbunuh, adakah itu sandiwara? Tepuk dada tanya selera," katanya kepada pemberita selepas menghadiri pengkebumian Allahyarham Kpl Ahmad Hurairah Ismail di Kampung Bayu Lalang, di sini, hari ini.

Ahmad Hurairah terkorban dalam pertempuran dengan pengganas di Sungai Nyamuk, Kampung Tanjung Batu, Lahad Datu, Sabah.

Seorang lagi anggota tentera, Kpl Ahmad Farhan Ruslan pula terkorban dalam kemalangan jalan raya di Km 37 Lahad Datu-Tungku ketika menghantar makanan untuk anggota keselamatan dalam operasi itu.

Terdahulu, lebih 3,000 hadir di Lapangan Terbang Sultan Ismail Petra bagi menyambut ketibaan jenazah dua pahlawan negara itu, yang diterbangkan melalui pesawat Charlie C-130, pada kira-kira 9.50 pagi.

Jenazah Ahmad Farhan dibawa ke rumah ibu bapanya di Perumahan Desa Darulnaim II, Pasir Tumboh. Jenazah Ahmad Farhan dikebumikan mengikut istiadat ketenteraan di Tanah Perkuburan Islam Madrasah Pohon Celagi, Pasir Hor.

Menyifatkan Allahyarham seorang anggota yang berani, Zulkifli berkata siasatan mendapati Ammad Hurairah sempat berbalas tembakan dengan beberapa pengganas sebelum gugur di medan perang.

"ATM akan membantu keluarga Allahyarham, apa saja yang kita mampu," katanya.

(ATM) kepada Ismail Husin, 55, iaitu ayah kepada Ahmad Hurairah selepas pengkebumian tersebut.

Sementara itu Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri Datuk Seri Mustapa Mohamed yang turut hadir pada pengebumian itu meminta rakyat Malaysia bersatu dan menghentikan spekulasi berhubung soal keselamatan negara memandangkan ramai anggota keselamatan gugur ketika berjuang di perbatasan.

"Hentikan sagala tohmahan dan fitnah ini yang akhirnya akan meruntuhkan kita dan kita bertanggungjawab sebagai warganegara yang setia pada negara.

Kita tak mahu satu pun suara sumbang yang memberi kata-kata yang menunjukkan kita tidak peka dengan kehibaan (yang dialami keluarga mangsa).

"Kita semua rakyat Malaysia amat terhutang budi dan kita berdoa semoga barisan hadapan akan teruskan perjuangan mereka untuk pastikan negara
kita selamat sampai bila-bila," katanya.

Bekas Panglima Tentera Darat Tan Sri Mohd Sharom Nordin berkata pengorbanan yang dilakukan oleh Allahyarham mencerminkan sikap taat dan setia kepada negara walaupun nyawa yang menjadi pertaruhannya.

"Kalau ada lagi orang mengatakan ini semua sandiwara, saya tak tahu nak cakap apa... rakyat kita, tentera kita sendiri... hari ini anak Kelantan telah
mempertaruhakan nyawa untuk kedaulatan negara.

"Hilangkan syak wasangka, ini satu pengorbanan yang diterima Allah S.W.T.," katanya.

-Bernama


2 comments:

Anonymous said...

Memang la bertempur tu betul dan bukan sendiwara....Sebab tu ada yg mati & cedera. Rakyat pun tahu.

Masalahnya, yg buat pasal ni ialah UMNO. Mereka "Kencing" orang2 Sulu.

Siapa kata bertempur sehingga mati tu sandiwara????
Yang bersandiwaranya ialah UMNO.
RAKYAT BOLEH BACA LAAAAA.....

pw mior said...

Setelah tamat kursus binaan di PERHEBAT aku terus memulakan perniagaan kecil dan sederhana di Sungai Buloh membuka sebuah kedai membuat frame aluminium tingkap dan pintu; serta kerja kerja berkenaan kaca, dan cast iron. Berbekalkan duit caruman lembaga tabung dan sedikit simpanan ASB aku nekad memulakan perniagaan kerana sudah tidak mahu bermajikan lagi setelah 23 tahun berkhidmat dengan Kor JLJ pasukan tentera. Alhamdulillah perniagaan aku maju kerana di lembah Klang ni ada saja orang yang membuat atau mengubahsuai rumah. Aku telah mengambil adik ipar aku bekerja dengan aku sebagai pembantu kerana pada masa itu dia baru tamat universiti dan sedang mencari kerja. Aku anggap dia sebagai adik aku sendiri dan dia amat boleh diharapkan serta dipercayai, Di samping menjaga kewangan dan pentadbiran syarikat dia juga boleh menyelia bahagian teknikal perniagaan kami kerana kerjanya tidak rumit, manakala aku pula banyak menumpu perhatian kepada penghantaran barangan dan mencari pelanggan di luar. Perniagaan kami berkembang dari lot kedai di Paya Jaras dan berpindah ke lot kilang di Bukit Rahman Putra.

Adik ipar aku ini bernama Shaadah memang cantik dan amat seiras dengan isteri aku. Aku tidak berniat untuk berskandal dengan dia tetapi sejak kebelakangan ini aku rasa ingin sentiasa berdamping dengannya setelah 5 tahun lebih bekerja dengan aku. Biasanya aku hanya bercakap sebagai boss dan pekerja atau abang dengan adik; dan tak lebih dari itu. Dia telah bersuami dan mempunyai seorang anak. Perasaan gatal aku terhadapnya mula timbul apabila aku aku mula rasa cemburu bila melihat dia mudah mesra dengan lelaki lain di pejabat atau di luar. Dia ni memang mudah mesra dengan semua orang. Mulai dari itu aku cuba mencungkil hal peribadinya secara diam-diam. Akhirnya aku tahu dan merumuskan bahawa dia kesepian belaian seorang lelaki, jeritan batinnya tidak didengari.,,, Manakala suaminya buat tidak kisah kerana suka bermain golf dan memancing ikan pada setiap masa terluang. Suaminya seorang yang berpangkat pegawai di Penjara Sg Buloh. Tahu-tahu saja lah, kedua dua hobi ini memakan masa dan Shaadah sentiasa ditinggalkan keseorangan kedinginan,,, patutlah dia sering datang kerumah ku bersama anaknya semasa hujung minggu.

Aku tidak pernah bergurau atau cuba memikat dia,,, cuma kadang-kadang kami bergurau dalam SMS,, atau dalam email padanya..,, pada mulanya pada tahap biasa,,, tetapi selepas itu mula ke topik topik panas dan berkongsi cerita-cerita panas yang di forwardkan oleh kawan-kawan,,,,, dan resposnsenya membuatkan gelora nafsu aku terhadapnya mula naik dan mula merancang..... Aku rajin berada di kilang dan jika tidak sibuk kami akan keluar makan bersama di tempat tempat eklusif sekitar KL atau Damansara;; atau menonton wayang gambar semasa waktu pejabat. Hinggalah pada penghujung tahun lepas 2012, satu kejadian yang tidak disangka telah berlaku tanpa sengaja di antara kami berdua ........ kami terpaksa stayback di pejabat untuk menyiapkan tender PKNS, secara tak sengaja kami terlanggar dan muka berdepan,,. Secara sepontan aku terus cium dia di pipi, dia menolak tetapi tidak marah,,, dan aku mencuba lagi dengan mencium mulutnya dan lantas dia telah memberi response yang positive,, dan kami terus beromen agak lama juga sehingga 15 minit,, dia kelihatan malu,, lantas aku minta maaf dan katakan padanya lupakan perkara tadi. Dia angguk dan kami terus selesaikan kerja, sebelum balik kami beromen sekali lagi dan terus pulang.

Pada keseokan harinya dia datang kerja dan nampak ceria, pada mukanya tidak nampak perasaan marah pada ku malah lebih mesra lagi. Bila ada kesempatan kami akan beroman dan ringan ringan dengan penuh kerelaan kami berdua. Perkara ini berlanjutan hingga beberapa bulan,, hinggalah disuatu petang;;; aku mula pandai menghisap teteknya, dan meraba bahagian bawahnya, dia mulanya menolak tanganku,, bila aku cuba kali ketiga barulah dia membiarkan aku meraba seluar dalamnya yang mula basah.

 

POLITIK HARIAN Copyright © 2013 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates